Jumat, 01 Juni 2012

Mengurus Sertifikat Tanah Sendiri? Aku Pernah

Karena pengangguran, aku memutuskan untuk mengurus sendiri proses balik nama sertifikat tanah  dari sebidang tanah yang barusan kami beli. Mula-mula aku ragu-ragu apakah aku bisa menghadapi birokrasi yang sangat tidak aku sukai.Tapi mengingat berdasarkan info yang kudapat bahwa selisih biaya bila diurus sendiri dibanding lewat notaris sekitar satu juta rupiah, maka aku nekad melakukannya
          Setelah negosiasi harga dengan pihak penjual mencapai kesepakatan, maka aku mulai mencari
          informasi cara mengurus sertifikat. Kebetulan aku punya kenalan teman yang bekerja sebagai
          pengavling tanah yang tahu seluk-beluk hal ini. Melalui dia aku tahu bahwa langkah awalnya
          adalah menemui petugas pembuat akta tanah di kecamatan.
          .
          Dari informasi yang aku baca, Camat sebagai kepala kecamatan mempunyai wewenang sebaga
          Pejabat Pembuat Akta Tanah (PPAT) yang di pihak swasta dijalankan oleh Notaris. Di kantor
          kecamatan, ada petugas khusus yang melayani masyarakat yang membutuhkan penyelesaian
          urusan tanah mewakili Camatnya. Petugas inilah yang akan melayani kita menyelesaikan urusa
          akta jual beli.

          Untuk mengurus akta jual beli, surat-surat yang diperlukan adalah :
          1. Salinan KTP dan KK pembeli.
          2. Salinan KTP dan KK penjual suami istri.
          3. Salinan Sertifikat Hak Milik tanah yang dijual.
          4. Salinan BPHTB atau surat pajak tanah tahun terakhir.
       
          Jika pemilik tanah yang namanya tercantum di sertifikat Hak Milik sudah meninggal, maka
          diperlukan juga :
          1. Salinan Surat Keterangan Kematian yang bersangkutan.
          2. Salinan KTP seluruh ahli waris yang bersangkutan yaitu anak-anak dan istrinya.
        
          Setelah surat-surat tersebut lengkap, sebelum proses transaksi dilakukan, pihak pembeli
          melakukan penelitian terhadap keabsahan Sertifikat Hak Milik tanah yang dijual. Caranya
          dengan mengajukan permintaan penelitian terhadap sertifikat tersebut ke Badan Pertanahan
          Nasional kabupaten.

          Sementara itu PPAT menyiapkan Akta Jual Beli yang akan ditandatangani penjual dan
          pembeli.Dalam proses ini PPAT berkoordinasi dengan pihak kelurahan tempat tanah berada.
          Setelah akta siap maka pihak penjual dan pembeli menandatanganinya sebagai tanda bahwa
          proses transaksi telah legal.

          Dari prosedur yang tertulis di atas, tampaknya mudah diikuti. Tapi pengalamanku mem-
          buktikan bahwa prakteknya tidak sesederhana itu. Kalau kita menyerahkan proses jual beli
          ini ke Notaris, maka kita tinggal duduk manis lalu semua beres asal bayar dua setengah juta
          rupiah (th 2012). Berhubung kita mengurusnya melalui jalur "negeri" bukan jalur "swasta",
          nah, disinilah adanya cerita.

          Ketika menentukan biaya pengurusan akta jual beli dengan petugas kecamatan, aku berusaha
          menawar dari angka yang dilontarkannya ( satu juta duaratus limapuluh ribu rupiah ). Tapi
          berhubung waktu itu aku belum pede, menawarku kurang mantap jadi dia tetap kukuh
          dengan angka sekian. Dan kupikir setelah aku bayar, aku tinggal tanda tangan AJB lalu
          beres. Ternyata TIDAK.

          Pengecekan SHM ke BPN kabupaten harus aku lakukan sendiri dan keluar biaya. Yaitu
          lima puluh ribu rupiah dengan kwitansi resmi. Tapi ketika mengambil SHM yang sudah
          di cek ada pembayaran tanpa kwitansi yang harus dilunasi sebesar duapuluh lima ribu
          rupiah. Istilahnya uang pengambilan.

         Untuk mendapatkan tanda tangan pihak penjual ternyata aku pun harus turun sendiri. Jadi
         aku mendatangi pihak penjual untuk mencantumkan tanda tangannya di akta. Tidak gampang,
         apalagi dia merasa terganggu karena harus meninggalkan pekerjaannya di sawah. Tapi
         akhirnya tanda tangannya aku dapat juga.

         Setelah AJB ditandatangani dan pembayaran ke PPAT aku beresi (tanpa kwitansi), kupikir
         tinggal maju ke BPN lalu beres. Ternyata tidak juga.

         Sebelum menyerahkan berkas berisi AJB dan SHM untuk balik nama ada permohonan
         ijin peralihan hak pertanian yang dikeluarkan BPN juga. Biayanya seratus ribu dan tanpa
         kuitansi. Setelah dua hari, ijin keluar. Ternyata nomor ijinnya harusdicantumkan di AJB.
         Jadi aku balik lagi ke kecamatan. Kalau begitu harusnya ini tugas kecamatan, dong.
         Seperti juga pengecekan sertifikat. Kan, itu semua hubungannya dengan AJB. Tapi itu
         pendapatku, bukan pendapat petugas PPAT kecamatan.

         Setelah urusan perijinan beres dan sudah dicantumkan di AJB, barulah proses balik nama
         bisa dilakukan. Kita maju ke bagian penerima berkas di BPN. Setelah berkas diperiksa,
         kita dipanggil lalu diberitahu biayanya. Lalu sambil agak berbisik, petugas bertanya, mau
         memberi kas berapa dengan mengarahkan angkanya yang kalau dihitung lebih dari seratus
         persen biaya resmi. Dengan agak pede aku coba menawar. Akhirnya aku kena limapuluh
         ribu rupiah dibayar di petugas penerima berkas tanpa kwitansi. Sementara pembayaran
         resmi dengan kwitansi ada petugasnya sendiri.

         Nah, setelah proses ini selesai kita tinggal menunggu balik nama selesai sekitar dua minggu
         jika tanpa perlu pengukuran. Kalau ada pengukuran tentu lebih lama lagi dan ada biaya
         tambahan lagi.

         Itulah ceritaku tentang mengurus sendiri sertifikat tanah tanpa melalui jasa notaris. Ada
         pengalaman yang didapat walaupun kadang-kadang membuat hati agak jengkel. Setelah
         dihitung-hitung, selisihnya lumayan juga jika dibanding diserahkan pada notaris. Lumayan
         juga satu juta rupiah. Siapa mau coba ?

     

      
         
         
   
  

8 komentar:

  1. trims infonya. sangat bermanfaat bagi saya karena saya juga lagi ingin buat sertifikat

    BalasHapus
  2. Boleh tu Gan....!
    ane coba....
    tp d mkassar... Birokratnya rakus2.....
    mungkin selisihnya cuman Rp.200.,...
    hahahahah

    BalasHapus
  3. Balasan
    1. terimaksih atas critanya..sya bru tahu trnyata gk gmpang mmbuat sertifikat tanah,, hehe bnyak jg yg harus d kunjungi,,ya gpp lah hitung-hitung sillahturahmi..hehe ok akan saya coba, moga aj sya gk pusing di stiap kunjungan sya..trmksh bnyak gan

      Hapus
  4. Biarpun pahit/jengkel suatu saat kita pasti mesti menjalankan sendiri apa-apa yg pernah Mas jalankan, tirma kasih banyak dan banyak manfaatnya buat kita semua...

    BalasHapus
  5. Jaman sekarang apa apa memang duit mas,, gk tau orang kecil,, pegawai skarang itu gk da yg bener,, semoga pegawai diberi pemikiran yg sehat

    BalasHapus
  6. beda kabupaten,beda propinsi,punglinya juga beda beda,muadah2an di pemerintahan jokowi dengan adanya kementrian agraria,mafia mafia di BPN bisa sedikit berkurang...salam blogger

    BalasHapus
  7. APLIKASI KARTU KREDIT DAN KTA (PERSONAL LOANS) ONLINE
    INGIN BUAT KARTU KREDIT ATAU KREDIT TANPA AGUNAN?
    SAYA BANTU BUAT
    Proses cepat syarat mudah.berkas aman. Hub Irvan via telp/sms/pin bb di 088215334251. 085600125176 dan 7EA8D6FD . via email di rooly88@gmail.com

    BalasHapus